Bila Perkembangan Bicara Balita Lambat

Bila Perkembangan Bicara Balita Lambat Ayahbunda.co.id
Image by : Dokumentasi Ayahbunda
Pada perkembangan bahasa, setiap balita 1-2 tahun punya kecepatannya sendiri. Cermati kapan saatnya perlu cemas dan kapan untuk santai saja. Deteksi segera jika perkembangan bicara batita terhambat.

Bila balita 1 tahun Anda hanya mampu menyuarakan huruf hidup (vokal) atau nampaknya ia tidak memahami banyak kata-kata Anda, maka sekarang waktunya berkonsultasi ke ahli. Lemah pendengaran adalah penyebab paling umum kelambatan bahasa ekspresif dan reseptif. Kebanyakan bayi baru lahir akan diperiksa fungsi pendengarannya sebelum meninggalkan rumah sakit, tapi tetap saja ada bayi yang tidak dites atau mengalami kehilangan dengar setelah beberapa waktu. Adanya cairan di telinga atau infeksi telinga kronis juga dapat mempengaruhi kemampuan bayi untuk menangkap suara dan memahami bicara.

Bila Anda dan dokter anak Anda mendeteksi adanya problem, bawa balita ke audiologis atau ahli pendengaran, untuk pemeriksaan yang lengkap. Ada juga dokter yang pendekatannya dengan menunggu hingga balita berusia 18 sampai 24 bulan dengan pengamatan penuh. Tapi kalau sampai pada usia ini balita Anda belum juga mengucap sepatah katapun, hubungi pakar profesional untuk bantuan. Mungkin saja ia membutuhkan terapis wicara untuk membantunya mengembangkan kemampuan berbicara.

Ahli patologi bicara akan dapat mendeteksi kelainan lain yang mungkin diderita, termasuk apraxia (kelainan yang menyebabkan otot-otot mulut di wajah tak dapat mengucapkan kata dengan tepat) dan kelambatan perkembangan seperti celebral palsy atau autisme. Kelambatan bicara berdasar pada banyak faktor, dan tidak semuanya punya konsekuensi jangka panjang. Faktor keturunan juga berperan. Batita yang lambat bicara sering pula akibat ada anggota keluarga yang juga lambat bicara.

Rata-rata jumlah kata balita. Anak yang cepat bicara tidak lalu dikategorikan anak jenius atau punya kecerdasan lebih, dan sebaliknya, anak yang lambat bicara bisa saja akan mengejar ketinggalannya dengan cepat. Berikut panduan yang bisa dicermati.
  • Balita 12 bulan. Bisa mengucap 1 sampai 5 kata dan mengerti 25 kata atau lebih. Ia banyak memakai gerak-gerik tubuhnya seperti melambai dan menunjuk dan bisa mengikuti arahan sederhana.
  • Balita 18 bulan. Umumnya anak usia ini mampu mengerti paling tidak 50 kata dan mengucapkan paling tidak 30 kata. Balita pun paham pada beberapa jenis kata yang sering didengarnya.
  • Balita 24 bulan. Mampu menggabung dua atau tiga kata menjadi kalimat, seperti “Apa itu?” atau “Bu minum susu.” Jumlah kosa kata yang dikuasainya bisa lebih dari 100 kata.

Stimulasi untuk memaksimalkan perkembangan bicara batita juga sangat diperlukan. Lakukan beberapa langkah untuk menstimulasi perkembangan bicaranya. Baca Stimulasi Perkembangan Bicara Balita 1-2 Tahun Jika batita masih belum menunjukkan perkembangan yang sesuai tahap usianya, konsultasikan dengan ahlinya.



Komentar

200 karakter tersedia

** Dengan meng-klik tombol "kirim" berarti kami telah menyetujui Privacy Policy & Disclaimer kami.
 
Kirim ke Teman
Nama
Email

Pesan
200 karakter tersedia
* Jika Anda telah login, maka email akan terkirim dengan nama Anda

>  5 Tanda Autistik   88385   
>  Dana Pribadi Ibu Bekerja   29655   
>  Mengasuh Anak Autis   21323   
>  Kriteria Pengasuh yang Baik   17717