Pemeriksaan Kesuburan Wanita

Pemeriksaan Kesuburan Wanita   Ayahbunda.co.id
Image by : -
Masalah kesuburan ibarat misteri. Untuk mengetahuinya secara pasti, perlu pemeriksaan kedua belah pihak. Pemeriksaan kesuburan ini khusus untuk kaum wanita.
  1. Pemeriksaan fisik, untuk mengetahui bentuk anatomi organ-organ reproduksi wanita dengan cara perabaan. Misalnya, payudara, kelenjar tiroid pada leher, serta pemeriksaan fisik vagina untuk mengetahui organ tersebut dapat berfungsi dengan baik sehingga proses pembuahan dapat terjadi.
  2. Pemeriksaan USG, untuk mengetahui kondisi rahim, saluran telur, indung telur. Biasanya lewat USG vaginal untuk mengetahui gambaran rongga panggul. Bila dibutuhkan, pemeriksaan dapat dilanjutkan dengan pemeriksaan USG yang lebih teliti sesuai kebutuhan. Misalnya, ketika ditemukan adanya kista pada indung telur yang mengganggu fungsi indung telur dan menyebabkan ketidaksuburan pada wanita.
  3. Pemeriksaan HSG (Hysterosalpingogram), untuk mengetahui kondisi rahim serta tuba Falopi. Caranya, dengan menyuntikkan cairan tertentu yang kemudian ditelusuri dengan menggunakan sinar-X. Adanya sumbatan pada tuba Falopi dapat diketahui dengan pemeriksaan ini. Misalnya, ada sumbatan akibat kista, polip endometrium, dan tumor fibroid.
  4. Pemeriksaan hysteroscopy dan laparosocopy, untuk mengetahui adanya endometriosis, polip, fibroid, jaringan parut panggul, dan penyumbatan pada ujung tuba Falopi. Caranya, dengan menggunakan tabung panjang yang dimasukkan ke dalam vagina melalui leher rahim hingga mencapai rahim. Pada pemeriksaan laparoscopy sebuah teropong kamera akan dimasukkan ke dalam rongga perut melalui beberapa luka sayatan kecil di perut sebesar 5mm. Adanya sebuah sumber cahaya serta kamera pada ujung tabung tersebut memungkinkan dokter melakukan pemeriksaan terhadap seluruh rongga panggul.
  5. Pemeriksaan khusus, dilakukan pada wanita yang dicurigai menderita sindroma antifosfolipida, yang biasanya ditandai dengan terjadinya keguguran berulang. Pada mereka akan dilakukan pemeriksaan anticardiolipin IgG dan IgM, anti-beta 2 glikoprotein, dan lupus antikoagulan.
  6. Pemeriksaan darah, dilakukan pada wanita dengan siklus haid yang tidak teratur, untuk menemukan hormon yang “hilang” atau tidak terdapat di dalam darahnya, kurang kadarnya, atau sebaliknya berlebihan. Hormon-hormon yang diperiksa terutama adalah hormon kesuburan FSH (Follicle Stimulating Hormone), LH (Lutenizing Hormone), dan estradiol (sejenis hormon estrogen). Selama 22-24 hari dari waktu siklus haid rata-rata, kadar hormon progesterone dapat diukur. (me)
Baca juga:
Pertanyaan saat periksa kesuburan
10 Penghalang Kesuburan
Nutrisi Penunjang Kesuburan



Komentar

200 karakter tersedia

** Dengan meng-klik tombol "kirim" berarti kami telah menyetujui Privacy Policy & Disclaimer kami.
 
Kirim ke Teman
Nama
Email

Pesan
200 karakter tersedia
* Jika Anda telah login, maka email akan terkirim dengan nama Anda

 
 border=
Tema Dongeng Favorit
Yang manakah dongeng favorit anak Anda?
Fabel (Binatang)
Luar angkasa
Kejadian sehari-hari
Kepahlawanan
Dongeng kerajaan (Pangeran/Putri)