>

Telur Untuk Bayi

 

Telur sangat baik diberikan pada bayi untuk memenuhi kebutuhan zat gizi dalam masa pertumbuhan. Selain kaya nutrisi, mudah dicerna dan diserap tubuh, telur juga mudah diolah. Telur bisa dikenalkan pada bayi saat usia 6 bulan ketika ia mulai diberi makanan pendamping ASI. Dahulukan pemberian kuning telur. Jika muncul reaksi alergi, tunda pemberian sampai bayi berusia 1 tahun. Reaksi alergi umumnya muncul dalam bentuk pembengkakan di sekitar mulut tidak lama setelah makan telur.

Jika bayi tidak alergi telur, maka telur dapat diberikan 1 - 2 butir seminggu sebagai awal. Kemudian berikan 3 - 4 butir telur seminggu di usia balita untuk mendukung pertumbuhan yang baik. Namun, selain telur, ia juga tetap harus diberi pangan hewani berprotein tinggi, seperti daging ayam atau hati. Telur ayam kampung lebih baik karena komposisi asam amino penyusun proteinnya lebih tinggi dibanding ayam negeri. Anda juga bisa memberi telur puyuh pada bayi.

Kandungan gizi telur biasa-telur omega-3 (per 60 gram)

 

Kandungan Gizi

Telur Omega-3

Telur Biasa

Energi (Kal)
58,3
84
Protein (g)
5,8
6,6
Lemak (g)
3,9
6,2
Omega 3 (mg)
618
38
Omega 6 (mg)
999
4806

Asam lemak tak jenuh (mg)

1500
1383
Kolesterol (mg)
188
260
Vitamin E (IU)
6,4
1,8
 Data dari Egg Science and Technology, Third Edition, 1990, National Institute of Health Research amd Development Nutrition Research and Development Centre, Bogor.

 

Artikel Rekomendasi