Musik Optimalkan Kecerdasan Otak

 

Tahukah Anda musik dapat mengoptimalkan kecerdasan? Musik memang punya kekuatan luar biasa, yang berdampak besar bagi kejiwaan, termasuk bagi bayi dan balita. Lihat saja ketika anak mulai suka ketawa atau saat sudah bisa jalan, sedikit bergoyang mengikuti irama yang ia suka.

Musik dan matematika. Banyak penelitian membuktikan, janin menunjukkan reaksi tertentu jika diperdengarkan musik. Ibu hamil merasakan gerakan janin yang semakin cepat atau justru lebih santai. Sementara itu, banyak juga yang berpendapat musik klasik yang diperdengarkan pada ibu hamil, dan juga janinnya, dapat mencetak anak dengan kecerdasan tinggi. Psikolog Fran Rauscher dan Gordon Shaw dari University of California-Irvine, Amerika Serikat, pada tahun 1994 melakukan penelitian yang membuktikan bahwa erat kaitan antara kemahiran bermusik dan penguasaaan level matematika yang tinggi dan keterampilan-keterampilan sains. Setelah delapan bulan, penelitian kedua pakar Amerika ini menunjukkan bahwa anak-anak yang mendapatkan program pendidikan musik meningkat inteligensi spasialnya (kecerdasan ruang) sebesar 46 % dibandingkan anak-anak yang tidak diekspos oleh musik.

Musik dan bermain anak. Getaran musik itu rupanya masuk ke jiwa kita melalui neuron di otak. Ahli saraf dari Harvard University, Mark Tramo, M.D. mengatakan, "Dalam otak kita, jutaan neuron dari sirkuit secara unik menjadi aktif ketika kita mendengar musik." Neuron-neuron ini menyebar ke berbagai daerah di otak, termasuk pusat auditori di belahan kiri dan belahan kanan. Dari sinilah kaitan antara musik dan kecerdasan terjadi. Namun, bukan berarti Anda harus buru-buru beli grand piano buat balita. Anda juga tak wajib mendominasi rumah dengan komposisi Rachmaninoff. Yang penting, biasakanlah musik menghiasi ruang di sekitar anak-anak. Putarkan lagu di radio.

Bernyanyilah bersama. Melalui kegiatan bermain, anak memperoleh manfaat dari musik. Dr. Dee Joy Coulter (1995) pendidik neuroscience dan penulis buku Early Childhood Connections: The Journal of Music and Movement-Based Learning, mengklasifikasikan lagu-lagu, gerakan dan permainan anak sebagai latihan untuk otak yang brilian, yang mengenalkan anak pada pola bicara, keterampilan-keterampilan sensory motor, dan strategi gerakan yang penting. Tak hanya perkembangan bahasa dan kosa kata anak meningkat melalui permainan yang mengandung musik, namun juga logika dan keterampilan-keterampilan beriramanya. Logika membuat anak nantinya mampu mengorganisasi ide dan mampu memecahkan masalah. Karena berbagai manfaat yang didapat dari musik, pendidikan prasekolah pun menggunakan musik sebagai bagian dari proses pendidikan.

Baca juga:
Musik Yang Mencerdaskan Tak Hanya Mozart
Ajak Janin Menikmati Musik
Terapi Emosi Ibu Hamil dengan Musik



 

Artikel Rekomendasi