Anak yang Mandiri, Anak yang Merdeka

 

shutterstock

Kita semua sepakat, ingin membesarkan anak yang mandiri. Di dalam kemandirian itu terdapat rasa percaya diri mampu melakukan segala hal tanpa dibantu, dan bebas dari rasa takut.
 
Anak-anak yang mandiri punya skill yang memadai untuk menolong dirinya sendiri. Artinya, Anda membekalinya dengan keyakinan bahwa mereka bisa. Bukannya menakut-nakuti, atau meragukan kemampuannya.
Anak yang mandiri adalah anak yang merdeka. Anak yang meredeka adalah anak yang terbebas dari ketidakbisaan dan bebas dari rasa tidak dipercaya.
 
Ciri-ciri anak mandiri
 
“Aku bisa sendiri!” Bunda ingat, kapan anak pertama kali mengatakan itu, kemudian merebut sendok dari tangan Bunda karena si kecil tak ingin disuapi.
Umur 9 bulan ketika bayi sudah bisa memasukkan benda-benda ke dalam mulut, adalah waktunya anak didorong untuk mencoba makan sendiri.
Respon yang dia inginkan:
“Baik, mari kita coba. Bunda pegang mangkoknya, kamu ambil potongan buahnya, dan makan sendiri.” Anda memberinya harga diri yang positif karena tidak memperlakukannya seperti bayi.  
 
“Wah, banyak sekali mainanku….”
Begitu anak bisa berjalan sambil kedua tangannya memegang benda, saatnya anak diajak menyimpan kembali mainannya. Di usia 2 tahun anak sudah lebih mahir melakukannya.
Respon yang dia inginkan:
“Yuk, kita simpan mainannya. Ini keranjang robot, ini keranjang mobil, ini keranjang balok, ini keranjang boneka.  Kita sama-sama masukkan ke dalam keranjang. Satu…dua…tiga!” Anda mengajarnya klasifikasi, yang akan mempermudah hidupnya kelak.
 
“Kubawa mainanku, boleh?”
Anak-anak senang membawa mainannya saat bepergian. Ia tidak mau lagi mainannya disimpan di dalam tas bunda. Karena saat di dalam mobil dalam perjalanan, ia langsung dapat memainkan mainannya tanpa menunggu bunda.
Respon yang dia inginkan:
“Boleh. Ini tasmu, masukin mainanmu, lalu bawa sendiri. Tas bunda nggak muat.” Anda memberinya rasa percaya diri bahwa dia cukup besar untuk membawa barangnya.
 
“Nggak mau itu, ini aja!”
Anak Anda mulai menolak stelan baju yang Anda siapkan. Sadar akan warna meski belum tahu namanya, ia membuat stelan sendiri, atau memilih baju dari keranjang cucian yang baru diangkat dari jemuran. Maunya itu lagi, itu lagi.
Respon yang dia inginkan:
“Baju itu memang bagus sih. Tapi kalau dicuci, pakai, cuci, pakai, nanti cepat rusak. Kamu boleh kok, pilih sendiri yang lain. Bajumu bagus-bagus.” Anda memberinya rasa percaya diri bahwa pilihannya dihargai dan kesempatan menentukan diri sendiri.
 
“Aku bukan dedek-dedek, nggak mau pakai diaper ya…”
Saat dia mulai masuk PAUD, dia sadar bahwa teman-temannya sudah tidak pakai diaper. Umur 3 tahun biasanya anak merasa risih kalau harus pipis dengan cara ngompol.
Respon yang dia inginkan:
“Betul, memang kamu sudah jadi anak besar. Tapi bawa celana di tasmu ya, buat ganti kalau basah ketumpahan minum.” Anda memberinya keyakinan bahwa dia bisa tidak ngompol. Kalau ternyata gagal, “Nggak apa-apa. Besok pasti bisa.”
 
“Roda bantunya dilepas aja…”
Usia 3 tahun anak sudah mencapai keseimbangan yang baik. Wajar kalau ia sudah paham prinsip mengemudi sambil mengayuh pedal sepedanya.
Respon yang dia inginkan:
“Bunda bisa lho, nglepas roda bantunya. Nggak perlu tunggu ayah, yuk kita lepas.” Anda memberinya rasa percaya bahwa skillnya bagus. Anda juga memberi contoh kemandirian Anda.  
 
“Boleh bantu?”
Usia 4 tahun merasa diri sudah besar, merasa dapat melakukan banyak hal di rumah seperti mencuci piring, menyapu, menyiram tanaman, menyikat wastaffel, dan lain-lain.
Respon yang dia inginkan:
“Boleh bantu siram tanaman pakai wadah air yang ini untuk tanaman di pot besar. Tanaman di pot yang kecil-kecil pakai sprayer. Terima kasih, sayang.” Menjadi anak besar adalah keinginan setiap anak. Mereka bosan menjadi anak kecil. Kalau dia terus-terusan bertanya, sabar adalah kuncinya. “Pot besar yang mana? Pot kecil yang mana? Ini pot besar apa kecil, Bunda? Oh, pot besar tanamannya besar ya Bun? Kalau pot besar disemprot pakai sprayer, memangnya kenapa?” Sabar, sabar, dan sabar.
 
“Aku mau main sepeda di lapangan sama teman-teman”
Anak usia 5 tahun sudah paham arti teman. Bagi anak usia 5 tahun, teman memberi banyak pengetahuan, pengalaman, sekaligus sebagai competitor.
Respon yang dia inginkan:
“Ya, mainlah.  Nanti dijemput mbak kalau waktunya mandi. Kalau jatuh jangan nangis, ya. Kalau luka langsung pulang, cuci lukanya dan diobati.” Anda menghargai teman-temannya, membantunya belajar mengenali orang lain. Anda juga mendorongnya untuk menjaga diri.
 
Imma Rachmani
 

 
 

 



Artikel Rekomendasi