Imunisasi


JADWAL IMUNISASI 2010
REKOMENDASI IKATAN DOKTER ANAK INDONESIA (IDAI)
JENIS
VAKSIN
UMUR PEMBERIAN
BULAN
TAHUN
L H R
1
2
3
4
5
6
7
8
9
12
15
18
24
3
5
6
7
8
9
10
12
18
BCG
1x
                                     
HEPATITIS B
1
2
       
3
                               
POLIO
0
 
1
 
2
 
3
         
4
 
5
             
DTP    
1
 
2
 
3
         
4
 
5
             
CAMPAK                  
1
         
2
         
Hib    
1
 
2
 
3
       
4
                   
PNEUMOKOKUS (PCV)    
1
 
2
 
3
       
4
                   
INFLUENZA            
DIBERIKAN SETIAP TAHUN
VARISELA                    
1x
MMR                      
1
     
2
         
TIFOID                          
ULANGAN TIAP 3 TAHUN
HEPATITIS A                          
2X, INTERVAL 6 - 12 BULAN
HPV                                        
3X

Keterangan Jadwal Imunisasi Periode 2010
Vaksin Keterangan
BCG Optimal diberikan pada umur 2 sampai 3 bulan. Bila vaksin BCG akan diberikan sesudah umur 3 bulan, perlu dilakukan uji tuberkulin. Bila uji tuberculin pra-BCG tidak dimungkinkan, BCG dapat diberikan, namun harus diobservasi dalam 7 hari. Bila ada reaksi lokal cepat di tempat suntikan (accelerated local reaction), perlu dievaluasi lebih lanjut (diagnostic TB).
Hepatitis B Pertama diberikan dalam waktu 12 jam setelah lahir.
Polio OPV 0 diberikan pada kunjungan pertama. Bayi yang lahir di RB/RS diberikan vaksin OPV saat bayi dipulangkan untuk menghindari transmisi virus vaksin kepada bayi lain. Selanjutnya dapat diberikan vaksin OPV atau IPV.
DTP Diberikan pada umur > 6 minggu. Dapat diberikan vaksin DTwP atau DTaP atau kombinasi dengan Hepatitis B atau Hib. Ulangan DTP umur 18 bulan dan 5 tahun. Program BIAS: disesuaikan dengan jadwal imunisasi Kementrian Kesehatan. Untuk anak umur diatas 7 tahun dianjurkan diberikan vaksin Td.
Campak Diberikan pada umur 9 bulan, vaksin ulangan diberikan pada umur 5-7 tahun. Program BIAS: disesuaikan dengan jadwal imunisasi Kementrian Kesehatan.
 
Vaksin Keterangan
Hib Diberikan mulai umur 2 bulan dengan interval 2 bulan. Diberikan terpisah atau kombinasi.
Pneumokokus ( PCV ) Dapat diberikan pada umur 2, 4, 6, 12-15 bulan. Pada umur 7 – 12 bulan, diberikan 2 kali dengan interval 2 bulan; pada umur > 1 tahun diberikan 1 kali, namun keduanya perlu dosis ulangan 1 kali pada umur 15 bulan atau minimal 2 bulan setelah dosis terakhir. Pada anak umur di atas 2 tahun PCV diberikan cukup 1 kali.
Influenza Diberikan pada umur > 6 bulan, setiap tahun. Pada umur < 9 tahun yang mendapat vaksin influenza pertama kalinya harus mendapat 2 dosis dengan interval minimal 4 minggu.
MMR Dapat diberikan pada umur 12 bulan, apabila belum mendapat vaksin campak umur 9 bulan. Selanjutnya MMR ulangan diberikan pada umur 5-7 tahun.
Tifoid Tifoid polisakarida injeksi diberikan pada umur ³ 2 tahun, diulang setiap 3 tahun.
Hepatitis A Hepatitis A diberikan pada umur > 2 tahun, dua kali dengan interval 6-12 bulan.
HPV Jadwal vaksin HPV bivalen 0, 1, 6 bulan; vaksin tetravalen 0, 2, 6 bulan. Dapat diberikan mulai umur 10 tahun.
Varisela Dapat diberikan setelah umur 12 bulan, terbaik pada umur sebelum masuk sekolah dasar. Bila diberikan pada umur > 12 tahun, perlu 2 dosis dengan interval minimal 4 minggu.
Sumber : Sari Pediatri Vol.11 No.6, April 2010
Supported as an educational grant of PT.Pfizer Indonesia

>  Seni Memberi Nama Anak   38257   
>  Buang Stres Saat Hamil!   24319   
>   Penularan AIDS Pada Bayi   20546   
>  2 Jenis Senyum Bayi   17709   
>  Balita Hobi Tampil   11097   

 
 border=
Susu Kehamilan
Apakah Anda mengonsumsi susu khusus ibu hamil, sebelum hamil?
Ya
Tidak